Aa Gym Lihat Jenazah Syekh Ali Jaber: Aa Jadi Saksi, Wajahnya Bersih dan Tersenyum

 TRIBUNNEWSMAKER.COM - Pedakwah Aa Gym tak kuasa menahan tangisnya saat melihat jenazah Syekh Ali Jaber untuk yang terakhir kalinya.



Rasa kehilangan akan sosok Syekh Ali Jaber juga dirasakan oleh pendakwah kondang Aa Gym.

Namun beruntungnya, Aa Gym mendapat kesempatan melihat jenazah Syekh Ali Jaber untuk terakhir kalinya.

Bahkan Aa Gym menyebut dirinya menjadi saksi tentang bagaimana kondisi jenazah sang Ulama asal Madinah tersebut.

Sambil menahan tangis, Aa Gym menyebutkan jika wajah jenazah Syekh Ali Jaber terlihat begitu bersih.

Bahkan Aa Gym menyebut wajah Syekh Ali Jaber tersenyum di akhir hayatnya.

Hal ini diketahui saat Aa Gym menyempatkan diri melihat jenazah Syekh Ali Jaber di Rumah Sakit Yarsi, Cempaka Putih, Jakarta Pusat.

Aa Gym juga mengaku sempat bertemu dengan Syekh Ali Jaber sebelum terkonfirmasi covid-19.

Dalam kesempatan tersebut, Aa Gym terharu melihat wajah jenazah Syekh Ali Jaber yang bersih dan tersenyum.

Hal itu diungkapkan Aa Gym dalam video yang diunggah di akun Instagram @aagym.

"Sahabat-sahabatku sekalian, Aa saat ini berada di Yarsi.

Alhamdulillah beberapa saat yang lalu, Aa sudah berjumpa dengan almarhum," ucap pemilik nama lahir Abdullah Gymnastiar yang dikutip Grid.ID, Kamis (14/1/2021).

"Alhamdulillah Aa jadi saksi, beliau wajahnya bersih dan tersenyum," sambungnya dengan tidak bisa menahan air mata.

Kesaksian Aa Gym terkait Almarhum Syekh Ali Jaber.

Ia mengingat, bahwa dirinya terkonfirmasi covid-19 hanya berbeda satu hari dengan mendiang.

Aa Gym pun berharap agar Syekh Ali Jaber meninggal dalam kondisi syahid.

"Sungguh hanya beda satu hari dengan Aa, beliau hari Minggu kenanya (covid-19), Aa hari Senin kenanya," ucap Aa Gym lagi.

"Tapi beliau lebih dirindukan Allah, demi Allah wajahnya bersih, tetap tersenyum.

Aa Gym saksikan kondisi jenazah Syekh Ali Jaber (Instagram/aagym)

Semoga ini ciri-ciri seorang syuhada," lanjutnya sambil menangis sesungukan.

Seperti diketahui, Syekh Ali Jaber mengembuskan napas terakhirnya pada Kamis (14/1/2021), di Rumah Sakit Yarsi, Cempaka Putih, Jakarta Pusat.

Pemilik nama lahir Ali Saleh Mohammed Ali Jaber ini tutup usia di umur 44 tahun.

Sebelumnya mendiang terkonfirmasi terpapar virus covid-19, namun sebelum meninggal dunia beliau sudah dinyatakan negatif.

KEINGINAN Syekh Ali Jaber Dimakamkan di Lombok Tak Terwujud, Sang Putra Sulung Umumkan Kabar Terbaru

Sementara itu diketahui kepada sang istri, Syekh Ali Jaber sempat mengutarakan keinginannya agar dimakamkan di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Namun sayang, keinginan terakhir Syekh Ali Jaber itu rupanya tak bisa terwujud di akhir hayatnya.

Al Hasan Ali Jaber, putra sulung Syekh Ali Jaber mengungkap kabar terbaru soal pemakaman sang ayah.

Lewat akun Instagramnya, Al Hasan Ali Jaber mengungkapkan jika jenazah sang ayah, Syekh Ali Jaber tak bisa dimakamkan di Lombok.

Seperti diketahui dua minggu sebelum meninggal dunia, Syekh Ali Jaber sempat bercerita soal impiannya dimakamkan di tanah Lombok.

Bukan tanpa alasan, bagi Syekh Ali Jaber, Lombok memiliki kesan tersendiri baginya hingga dipilihnya sebagai tempat peristirahatan terakhir.

Syekh Ali Jaber meninggal dunia hari ini, Kamis (14/1/2021) (IST)

Keinginan tersebut sempat diungkap Syekh Ali Jaber lewat kanal YouTubenya pada 30 Desember 2020 lalu.

"Pertama saya berjuang di Indonesia memang di Lombok, anak saya lahir di Lombok,”

“Kakek saya dua-duanya kelahiran Lombok.

Kakek saya meninggal mati syahid melawan penjajah Jepang di Ampenan Lombok.

Saya sampaikan ke Pak Jokowi waktu ketemu, saya sebenarnya cucu pahlawan tapi belum terdaftar.

Bahkan ayah dari ibu saya sendiri termasuk dia juga kelahiran Indonesia di Bumiayu dan adiknya juga kelahiran Lombok,” ujar Ali Jaber dikutip TribunStyle.com dari channel Sasak Update unggahan Desember 2020.

Namun sayang, keinginan Syekh Ali Jaber rupanya tak bisa terwujud.

Lewat akun Instagramnya, Hasan putra sulung Syekh Ali Jaber mengungkap jika sang ayah akan dimakamkan di Jakarta.

"Insya Allah pemakaman Syekh Ali Jaber dilangsungkan di Jakarta," tulis Hasan lewat Instagram storynya, Kamis (14/1/2021).

Padahal sebelumnya Hasan sempat mengupayakan agar sang ayah tetap bisa dimakamkan di Lombok.

"Iya, kita usahain, lagi diurus dulu, belum ada kabar," kata Hasan.

"Soalnya kan orang lagi repot juga di sana, lagi ngurus semua, tapi nanti kalau emang bisa enggak ada kendala apa-apa dimakamin di sini insyaAllah."ujar Hasan dikutip TribunStyle.com dari YouTubeSUARANTBcom.

Sayang, meski sudah berusaha, namun takdir menentukan Syekh Ali Jaber nyatanya tak bisa dimakamkan di Lombok.

Tak hanya mengabarkan soal pemakaman Syekh Ali Jaber, pria 20 tahun tersebut juga mengucapkan terimakasih atas doa yang diberikan warganet untuk sang ayah.

"Terimakasih semua atas doa-doanya semoga beliau ditempatkan di sisiNya insyaalla," tulis Hasan.

Tak hanya itu, Hasan juga memintakan maaf sang ayah semasa hidup.

"Tolong dimaafkan bila ada tutur kata dari Syekh Ali Jaber yang menyinggung.

Maaf ga bisa bales satu per satu.

Jannah Insyaallah." tutup Hasan.

Sementara itu saat ditemui di rumah duka di Lombok, NTB, Hasan mengaku terakhir berkomunikasi dengan sang ayah adalah dua minggu lalu.

Tepatnya sebelum sang ayah masuk ICU.

Dan kini sejak sang ayah masuk ICU hingga tiada Hasan belum sekali pun bertemu Syekh Ali Jaber.

"Terakhir itu sebelum masuk rumah sakit, kurang lebih dua minggu di rumah sakit," kata Hasan.

"Dia sebelum ke rumah sakit itu ketemu, dia udah positif (Covid-19) diambil ke rumah sakit, habis itu enggak pernah ketemu lagi." ucap Hasan dikutip TribunStyle.com dari YouTubeSUARANTBcom.

Hasan juga menyebutkan bahwa dirinya tak bisa menjenguk sang ayah lantaran ketentuan protokol kesehatan terkait status Syekh Ali Jaber yang positiv terpapar Virus Corona.

"Terakhir itu sebelum masuk ICU masih pegang hp beliau," kata Hasan.

"Setelah masuk ICU sudah enggak,"

"Enggak bisa (menjenguk), protokol," ungkapnya lagi.

Kendati begitu, Syekh Ali Jaber rupanya sempat memberikan pesan terakhirnya untuk sang putra.

Ia meminta agar Hasan menjaga sang ibu, Umi Nadia dan kedua adiknya.

Syekh Ali Jaber juga mengingatkan agar putra sulungnya tersebut selalu menjalankan salat.

Pasalnya, salat adalah pondasi untuk dapat mendirikan agama Islam secara kokoh.

"Jaga salat sama jaga mama," kata Hasan.

"Yang penting salat."

"Dia cuma pesannya yang penting jangan tinggalin salat, karena pondasi agama," lanjutnya. 

...Iklan Adsense hasil Parse...

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Aa Gym Lihat Jenazah Syekh Ali Jaber: Aa Jadi Saksi, Wajahnya Bersih dan Tersenyum"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel